Middle East Respiratory Syndrome (MERS)

Selayang Pandang MERS

Middle East Respiratory Syndrome (MERS) adalah suatu subtipe baru dari virus corona yang belum pernah ditemukan menginfeksi manusia sebelumnya. Virus corona merupakan keluarga besar dari virus yang dapat menimbulkan kesakitan maupun kematian pada manusia dan hewan. Virus corona dapat menimbulkan kesakitan pada manusia dengan gejala ringan sampai berat seperti selesma (common cold), Sindroma Saluran Pernapasan Akut yang berat (SARS/ Severe Acute Respiratory Syndrome).

Kebanyakan pasien MERS mengalami gangguan pernafasan akut yang parah dengan gejala demam, batuk, dan sesak. Sekitar 3-4 dari 10 pasien yang dilaporkan MERS meninggal (CFR 30-40%).

Virus ini diketahui pertama kali menyerang manusia di Jordan pada April 2012, namun kasus yang pertama kali dilaporkan adalah kasus yang muncul di Arab Saudi pada September 2012. Sampai saat ini, semua kasus MERS berhubungan dengan riwayat perjalanan menuju, atau menetap, di negara-negara sekitar Semenanjung Arab. KLB MERS terbesar yang terjadi di luar Semenanjung Arab, terjadi di Republik Korea Selatan pada 2015. KLB tersebut berhubungan dengan pelaku perjalanan yang kembali dari Semenanjung Arab.

Penularan infeksi MERS dari manusia ke manusia hampir sebagian besar terjadi di layanan kesehatan karena ada melalui kontak erat dengan kasus, seperti merawat atau tinggal bersama orang yang terinfeksi. Penularan infeksi MERS dari hewan ke manusia masih belum diketahui, hingga saat ini unta cenderung menjadi reservoir utama untuk MERS, dan sumber hewan infeksi pada manusia. Masih diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai factor risiko penularan MERS dari hewan ke manusia dan dari manusia ke manusia.

 

Gejala, Tanda, Masa Inkubasi MERS

Sebagian besar kasus konfirmasi MERS mengalami sindrom Saluran Pernapasan Akut yang berat dengan gejala awal yang paling sering ditemukan: demam (98%), menggigil (87%), batuk (83%), dan sesak (72%).

Beberapa kasus juga mengalami gejala gastrointestinal seperti diare dan mual/muntah. Kebanyakan kasus MERS disertai komplikasi yang parah, seperti pneumoni dan gagal ginjal. Sekitar 3-4 dari 10 pasien yang dilaporkan MERS meninggal. Sebagian besar kasus meninggal karena kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Beberapa kasus yang terinfeksi memiliki gejala ringan (seperti flu) atau tanpa gejala, dan mereka sembuh.

Hingga saat ini, orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya (disebut juga komorbiditas) dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah lebih cenderung terinfeksi MERS, atau memiliki tingkat keparahan yang lebih tinggi. Kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, antara lain diabetes; kanker; penyakit paru-paru kronis, penyakit jantung, dan penyakit ginjal.

Masa inkubasi MERS (waktu antara saat seseorang terinfeksi MERS hingga timbul gejala) biasanya sekitar 5 atau 6 hari, namun bisa berkisar antara 2 sampai 14 hari.

 

Cara Transmisi (Penularan)

Virus MERS seperti virus corona yang lain menyebar dari sekresi saluran pernafasan (droplet). Akan tetapi mekanisme penyebaran virus secara tepat belum diketahui dengan pasti.

Penularan infeksi MERS dari manusia ke manusia hampir sebagian besar terjadi di layanan kesehatan karena ada melalui kontak erat dengan kasus, seperti merawat atau tinggal bersama orang yang terinfeksi. Penularan infeksi MERS dari hewan ke manusia masih belum diketahui, hingga saat ini unta cenderung menjadi reservoir utama untuk MERS, dan sumber hewan infeksi pada manusia. Masih diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai kemungkinan penyebaran lanjutan MERS di masyarakat.

  • Penularan dari hewan ke manusia.

Mengingat strain Mers-Cov yang sesuai dengan strain manusia telah dapat diisolasi dari unta di beberapa negara (Mesir, Oman, Qatar dan Arab Saudi). Hal tersebut diyakini bahwa manusia dapat terinfeksi melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan unta yang terinfeksi di Timur Tengah.

  • Penularan dari manusia ke manusia

Virus ini dapat menular antar manusia secara terbatas, dan tidak terdapat transmisi penularan antar manusia yang berkelanjutan. Kemungkinan penularannya dapat melalui :

    1. Langsung : melalui percikan dahak (droplet) pada saat pasien batu atau bersin.
    2. Tidak Langsung : melalui kontak dengan benda yang terkontaminasi virus.

 

Kriteria Kasus dan Penegakan Diagnosis

  1. Kasus dalam penyelidikan (underinvestigated case)

a. Seseorang dengan Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) dengan tiga keadaan di bawah ini:

      • Demam (≥38°C),
      • Batuk,
      • Pneumonia berdasarkan gejala klinis atau gambaran radiologis yang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Perlu waspada pada pasien dengan gangguan system  kekebalan tubuh  (immunocompromised) karena gejala dan tanda tidak jelas.

DAN

salah satu dari kriteria  berikut :

      • Memiliki riwayat perjalanan ke negara terjangkit dalam 14 hari sebelum sakit, kecuali ditemukan etiologi lain
      • Adanya petugas kesehatan yang sakit dengan gejala sama setelah merawat ISPA berat
      • Mengalami perburukan klinis, kecuali ditemukan etiologi lain
      • Adanya klaster pneumonia dalam periode 14 hari tanpa memperhatikan tempat tinggal atau riwayat bepergian.

b. Seseorang dengan ISPA ringan sampai berat yang memiliki riwayat kontak erat dengan kasus konfirmasi atau kasus probabel infeksi MERS-Cov dalam waktu 14 hari sebelum sakit.

  1. Kasus Probabel

a. Seseorang dengan pneumonia atau ARDS ((Acute Respiratory Distress Syndrome) dengan bukti klinis, radiologis atau histopatologis

DAN

Tidak tersedia pemeriksaan untuk MERS-CoV atau hasil laboratoriumnya negative pada satu kali pemeriksaan spesimen yang tidak adekuat.

DAN

Adanya hubungan epidemiologis langsung dengan kasus konfirmasi MERS Co-V.

b. Seseorang dengan pneumonia atau ADRS dengan bukti klinis, radiologis atau hispatologis

DAN

Adanya hubungan epidemiologis langsung dengan kasus konfirmasi MERS-Cov dan/ memiliki riwayat tinggal/bepergian dari negara terjangkit sejak 14 hari terakhir

DAN

Hasil pemeriksaan laborat inkonklusif (pemeriksaan screening hasil positif tanpa konfirmasi lebih lanjut)

  1. Kasus Konfirmasi

Seseorang  yang terinfeksi MERS Co-V dengan hasil pemeriksaan laboratorium positive.

  1. Kasus Kontak

Seseorang yang kontak fisik, atau berada dalam satu ruangan, atau berkunjung (bercakap-cakap dalam radius 1 meter) dengan kasus probable atau kasus konfirmasi.

Termasuk Kontak Erat antara lain :

    • Petugas kesehatan yang memeriksa, merawat, mengantar, dan membersihkan ruangan ditempat perawatan kasus
    • Orang-orang yang merawat atau menunggui di ruangan
    • Orang yang tinggal se rumah dengan kasus
    • Tamu yang berada dalam satu ruangan dengan kasus
  1. Kasus Kluster

Bila terdapat dua orang atau lebih memiliki penyakit yang sama,dan mempunyai riwayat kontak yang sama dalam jangka waktu 14 hari. Kontak dapat terjadi pada keluarga atau rumah tangga, dan berbagai tempat lain seperti rumah sakit, ruang kelas, tempat kerja, barak militer, tempat rekreasi, dan lainnya.

 

Treatment/Penatalaksanaan Kasus

  • Orang yang dicurigai terinfeksi MERS-Cov harus masuk ke dalam ruang perawatan isolasi selama munculnya gejala hingga 24 jam setelah gejala hilang
  • Tidak ada pengobatan antiviral yang spesifik bagi penderita MERS-Cov.
  • Pada umumnya penderita hanya mendapatkan obat untuk meredakan gejala. Pada kasus yang parah, pengobatan juga termasuk untuk pemulihan fungsi organ-organ vital.
  • MERS-Cov akan muncul sebagai penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) berat sehingga pengobatan diberikan sesuai diagnosa tersebut.
  • Pada penderita anak dan ibu hamil, harus dilakukan suportif awal dan pemantauan pasien
  • Tatalaksana gangguan napas berat, hipoksemia dan ARDS (Acute Respiratory Distress Syndrome) :
    • Pemberian aliran oksigen dengan konsentrasi tinggi
    • Pemberian ventilasi mekanik
    • Tindakan intubasi endotrakeal
    • Untuk pasien ARDS, menggunakan strategi Lung Protective Strategy Ventilation (LPV)

 

Pengambilan, Pengepakan dan Pengiriman Spesimen serta Pemeriksaan Laboratorium

Selengkapnya dapat diunduh disini.

 

Komunitas Risiko Tinggi

  • Orang yang melakukan perjalanan ke Timur Tengah (atau daerah terjangkit)
  • Orang yang kontak langsung atau tidak langsung dengan unta yg terinfeksi di Timur Tengah
  • Orang yang melakukan kontak langsung dengan penderita MERS-Cov atau ISPA berat
  • Tenaga Kerja Indonesia, mahasiswa, jemaah Haji dan Umroh, wisatawan atau pebisnis yang ada di kawasan Timur Tengah

 

Faktor Risiko Lain

  • Keluarga dan tenaga kesehatan dapat terinfeksi MERS-Cov
  • Infeksi dapat terjadi apabila kontak dengan penderita tanpa memperhatikan dan menggunakan Alat Perlindungan Diri (APD) seperti masker, pelindung mata dan pelindung wajah, dan sarung tangan. Selain itu, kontak juga mengabaikan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dengan tidak menjaga kebersihan tangan dengan baik
  • Pihak RS harus membatasi pengunjung dan petugas yang menangani penderita

 

Cara Pencegahan Untuk Umum

Penyebaran infeksi MERS dapat dicegah dengan cara:

  • Menggunakan masker jika sakit atau sedang berada di keramaian.
  • Menjaga kebersihan / hygiene tangan dengan membiasakan cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir.
  • Istirahat cukup, asupan gizi yang baik dan tidak merokok.
  • Selalu mengkonsumsi makanan dan minuman yang dimasak dengan baik.
  • Tidak menyentuh mata, hidung dan mulut dengan tangan yang belum dibersihkan.
  • Membatasi kontak dengan kasus yang sedang diselidiki dan bila tak terhindarkan buat jarak dengan kasus, serta tidak kontak dekat dengan orang sedang sakit saat berada di kawasan Timur Tengah.
  • Menerapkan etika batuk ketika sakit
  • Menyampaikan komunikasi, informasi, dan edukasi pada masyarakat.
  • Meningkatkan kesadaran tentang MERS di kalangan wisatawan dari dan ke negara-negara yang terkena dampak sebagai praktek kesehatan masyarakat yang baik.
  • Bagi jemaah Haji dan Umroh  disarankan menghindari kontak erat dengan penderita/hewan penular.

 

Cara Pencegahan Untuk Profesional Medis

Dalam upaya melokalisir penyebaran infeksi secara hirarkis di tata sesuai dengan efektivitas pencegahan dan pengendalian infeksi (Infection Prevention and Control – IPC), meliputi :

  1. Pengendalian  administratif

Identifikasi dini pasien dengan ISPA / ILI (Influenza like Illness) baik ringan maupun berat yang diduga terinfeksi  MERS.

  1. Pengendalian dan rekayasa lingkungan.
    • Dilakukan diinfrastruktur sarana pelayanan kesehatan dasar dan di rumah tangga (yang merawat kasus dengan gejala ringan dan tidak membutuhkan perawatan di RS).
    • Tersedianya ventilasi lingkungan yang cukup memadai di semua area didalam fasilitas pelayanan kesehatan  serta di rumah tangga.
    • Kebersihan lingkungan yang memadai, seperti pengelolaan limbah yang baik.
    • Dijaga pemisahan jarak minimal 1 m antara setiap pasien ISPA dan pasien lain, termasuk dengan petugas kesehatan (bila tidak menggunakan APD)
    • Isolasi terhadap pasien di rumah.
    • Pengendalian terhadap hewan pembawa penyakit (menghindari hewan sakit, menghindari makanan yang mungkin telah terkontaminasi dengan sekresi hewan)
  1. Alat Perlindungan Diri (APD): Penggunaan APD sesuai risiko pajanan.

 

Penilaian Risiko: Risiko Penyebaran Bagi Indonesia

  • Importasi cukup tinggi –> tingginya mobilitas manusia ke negara terjangkit
  • Penyebaran lokal indigenous: Risiko rendah; karena hewan yang terduga penular MERS yang ada di Indonesia tidak mengandung virus MERS
  • Penyebaran lokal kasus import: Risiko cukup tinggi; kapasitas fasyankes sebagian besar tidak memiliki ruang isolasi yang memenuhi standar dan SDM kurang patuh dalam penerapan PPI

 

Frequently Asked Questions (FAQ / Pertanyaan yang sering diajukan)

Selengkapnya dapat diunduh disini.

 

Pedoman MERS Lengkap

Pedoman MERS selengkapnya dapat diunduh disini.

373 total views, 6 views today

Like this Article? Subscribe to Get our news update for FREE!

Post Author: Web Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.